me2day :

Jul 23, 2014

.biru langit dia 18.



18

MASUK hari ini sudah hari kedua Eric tidak sedarkan diri di hospital. Hari ini juga merupakan hari kedua Arya ke hospital bagi melihat-lihat keadaan lelaki itu. Walaupun sendirian dia tetap meluangkan masa untuk melawat apabila kuliahnya tamat. Kalau semalam, Hannah akan menyusul juga untuk melihat keadaan Eric.
Sebentar tadi ada juga dia bertemu dengan Datuk Abdullah. Bercerita serba sedikit sebelum lelaki itu meminta izin untuk menunaikan solat asar.
Datuk Abdullah sendiri membenarkan Arya untuk menemankan anaknya buat sementara waktu. Lagi pula dua hari berturut-turut dia nampak budak yang sama menemankan anaknya. Mungkin teman sekuliahnya juga. Datuk Abdullah tidak mahu bertanya yang bukan-bukan. Urusan anak muda bukan agendanya lagi melainkan menjaga kebajikan anaknya. Melihatkan Eric sihat seperti sediakala itu adalah keutamaannya kini. Dengan siapa anaknya berkawan tidak pernah menjadi persoalan kerana Ted dan Ivan sahaja yang selalu dilihat bersama-sama Eric.
Perasaan terkejutnya tempoh hari masih belum hilang. Saat dikhabarkan Eric yang terpaksa dikejarkan ke hospital akibat menelan aspirin terlalu banyak membuatkan hatinya hancur dan nanar. Apalah yang mengganggu fikiran anaknya itu sehingga begitu sekali dia mengambil jalan mudah?
“Awak nak tidur sampai bila ni?” Arya yang duduk di sisi katil tekun meneliti lelaki yang terbaring kaku itu seperti kebiasaannya. Turun naik dadanya nampak di mata. Sedang bernafas walaupun memerlukan alat bantuan pernafasan yang disediakan oleh pihak hospital. Roman pucat lesi semalam kian sirna. Kembali wajahnya putih bersih kemerah-merahan seperti yang selalu dilihat di dalam kelas sebelum-sebelum ini.
“Saya masih belum reda marahkan awak. Kenapa awak tak nak bangun-bangun lagi?”
Pintu kedengaran diketuk dari luar. Arya bangun dan menghampiri bahagian tersebut. Tombol pintu dipulas. Kelihatan Ted di depan matanya kini. Tiada pula Ivan menemani. Khabarnya Ivan agak sibuk seminggu dua ini dengan perniagaan keluarga.
“Awal kau sampai?”
“Kelas tamat terus saya bergegas ke sini.” Arya mengundur sedikit bagi memberi ruang buat Ted untuk masuk ke dalam.
Tak sangka pula Arya masih sudi datang melawat. Malah lebih cepat berbanding dirinya. Kalau hendak diikutkan Ted sudah tiba awal, tetapi dia menyinggah sebentar di surau hospital bagi menunaikan solat asar. Sempatlah juga bertemu dengan Datuk Abdullah yang baru keluar menyarungkan kasut di depan surau tersebut. Mereka berbual-bual sekejap sebelum Datuk Abdullah meminta diri manakala Ted melangkah masuk ke dalam surau.
Ted bergerak ke sisi katil. Eric masih terbaring kaku. Tidak banyak pergerakannya.
“Ada doktor buat rondaan?”
“Belum lagi rasanya. Dalam pukul lima setengah mungkin.” Arya mengambil tempat dengan duduk di sofa panjang yang terdapat di dalam bilik tersebut. Ted pula kini di kerusi bersebelahan katil pesakit.
“Saya tak sempat nak tanya banyak fasal dia tempoh hari. Boleh ke kalau nak tanya dekat awak sekarang?”
“Apa yang kau nak tahu?”
“Kenapa dia ambil aspirin sampai lima tahun?”
“Awal-awal dia tak macam tu. Dia ambil aspirin tu pun atas apa yang disarankan doktor. Tetapi seboleh mungkin doktor tak galakan dia bergantung pada ubat-ubatan. Macam orang yang demam, makan panadol bagi rasa panas mereda. Bagi Eric, makan aspirin tu hilangkan sakit kepalanya lebih cepat. Bila demam pun dia telan aspirin. Segalanya aspirinlah. Tapi aku tahu benda tu tak tahan mana. Bila tubuh kau dah berulang kali disumbat dengan ubat penahan sakit macam tu, lama-lama kau perlukan sesuatu yang lebih kuat. Aku takut sampai ke satu tahap Eric memerlukan ubat penahan sakit yang mampu menandingi aspirin malah lebih kuat. Macam morfin.”
“Morfin?” Tertelan liur Arya mendengarkan ubat penahan sakit sebegitu.
“Kau nampak dia macam kuat dari segi luaran kan? Dalaman dia tu rapuh sangat. Sejak mamanya meninggal dunia dia jadi mudah diserang sakit. Makan tak nak, minum pun tak nak.”
“Mama Eric dah meninggal dunia?”
“Ya. Kau tak tahu ke?”
Pantas Arya menggeleng. Mana mungkin dia mengambil tahu akan orang yang dia anti sangat-sangat.
“Masa mak dia meninggal dunia dia baru umur tujuh tahun. Payah nak pulihkan semangat dia sehinggakan sekolah rendah aje dia dah keluar masuk bilik kaunseling. Kau bayangkanlah budak seusianya sepatutnya berseronok dengan zaman kanak-kanak, tetapi dia terpaksa jadi matang untuk orang sekeliling melihat. Tak mudah menjadi pewaris Hotel Applegate kalau segala harapan terletak di bahu kau sampai kau besar. Perlahan-lahan aku tengok dia jadi matang berbanding usianya. Cuma kau faham-faham sahajalah kematangan dia tu adakalanya tak sejajar dengan usia. Itu cara dia all out tarik perhatian orang. Tapi aku tak sangka itu caranya dia all out tarik perhatian kau pulak!”
Arya mengalih perhatiannya ke katil pesakit. Masih tiada perubahan. Eric masih terbaring kaku tanpa pergerakan. Nanar hatinya untuk kesekian kali. Suatu rasa yang bermukim di hati Arya dan tidak diketahui fungsinya.
“Sebenarnya saya ada tegur fasal parents dia malam tu.”
Terkejut Ted mendengarkan ayat tersebut. “Parents? Kau cakap apa dekat dia?”
“Saya cakap tentang peranan ibu bapanya dalam mendidik dia untuk jadi lebih baik. Awak pun tahu kan hidup dia tu macam tunggang-langgang, tiada pedoman dan panduan.”
“Kau cakap macam tu?”
Arya mengangguk. Terkasima dirinya bila suara Ted semakin tinggi.
“Kau lupa ke papa dia pernah kena heart attack sebelum ni? Kau cakap pula fasal mama dan papanya, kau dapat teka apa perasaan dia dengar semua tu? Kau boleh sentuh fasal perangai dia, perangai kami bertiga tetapi bukan tentang mama dan papanya. Jangan sesekali sentuh fasal tu langsung!”
“Masa tu saya cakap tanpa memikirkan apa kesannya dekat dia. Sungguh saya tak tahu.”
“Belajar kenal manusia, Arya. Bukan belajar menilai manusia.”
Suasana jadi hening seketika. Hanya alat bantuan pernafasan yang mendesah nafas Eric sahaja yang kedengaran sekarang.
“Awak rasa dia akan maafkan saya?”
“Budak si manis gula-gula kapas ni bukan pendendam orangnya, Arya. Dia bukan orang yang mudah marah. Macam aku cakap sebelum ni, kalau ada perkara yang menyerabutkan fikiran, dia hanya perlukan aspirin dan dia akan okey selepas tu. Mungkin kami yang sepatutnya minta maaf dekat kau. Kesilapan yang kalau boleh kami undur, dah lama kami buat.” Ted menghela nafas sambil berfikir jauh.
“Lu... Lucy.”
Terkejut Ted saat namanya dipanggil. Ted berdiri agar mudah melihat ke wajah Eric yang masih lagi terbaring. Alat bantuan pernafasannya juga awal-awal lagi sudah ditanggalkan. Tak perasan pula Ted akan pergerakan temannya itu akibat rancak berbual dengan Arya tadi.
Arya yang duduk jauh di sofa terus bangkit dan merapati bahagian katil. Dilihat tangan Eric bergerak ke arah perutnya. Mungkin sahaja menahan rasa sakit. Seketika lelaki itu memandang ke kiri bila ada seorang gadis berdiri begitu hampir dengannya. Diusahakan matanya untuk terbuka lebih besar sehinggalah jelas wajah Arya di pengamatannya.
“Eric, kau dah sedar ke ni? Ya Allah, alhamdulillah. Syukur ya Allah.” Terlahir rasa kesyukuran melihatkan Eric sudah membuka matanya.
“Papa aku mana, Lucy?” Keadaan papanya juga yang menjadi keutamaan Eric. Tak berani Eric hendak bertanya perihal Arya kerana gadis itu sedang berdiri di sebelah katilnya sekarang.
“Tadi papa kau ada. Bila aku cakap aku nak temankan kau sampai malam jadi dia balik ke hotel dahulu. Insya-Allah, malam nanti papa kau datang lagi. Ivan pula terpaksa ke Kedah, ada hal syarikat yang tak boleh ditangguh. Dia kirim salam.”
“Wa’alaikumsalam. Erm...” Tersekat bicaranya kerana menelan liur. “Papa aku okey kan?” Arya di sebelah ini pun okey, kan? Soalan yang hanya mampu dipendam, tidak terluah.
“Papa kau okey. Jangan risau. Aku nak keluar sekejap, nak telefon papa kau dengan Ivan. Mesti mereka happy dengar kau dah sedar.”
“Hmm...” Kalau dirinya ditinggalkan berdua dengan Arya, apa perbualan yang hendak dimulakan bagi mengurangkan rasa kekok di antara mereka nanti? Eric kematian idea hendak membuka mulut. Matanya hanya terarah ke bahagian siling. Tak berani hendak menoleh ke sebelah kiri sekali lagi.
Ted merapati Eric. Dibisikkan sesuatu ke telinga temannya itu cukup perlahan. Tidak mahu Arya turut mendengarnya.
“Dah dua hari dia datang melihat keadaan kau. Tolonglah tenangkan dia sekali. Kasihan aku tengok dia asyik menyalahkan diri sendiri aje.” Ted mengangkat wajah seraya menepuk-nepuk bahu Eric perlahan. “Okey?”
“Hmm...” Eric mengiyakan dalam gumam.
Ted bergerak ke pintu dan memulas tombol. Dia melangkah keluar dari bilik dan menutup pintu dari luar.
“Awak okey?” Soalan pertama yang keluar dari mulut Arya membuatkan Eric menoleh ke arahnya. Matanya dipejam celik untuk seketika, mengumpul kekuatan. Eric mencuba untuk bangun. Sepantas itu juga Arya ingin membantu namun tak pasti cara yang sesuai. Eric tidak terus membalas malah lain pula yang ingin dilakukan olehnya. Belakang tubuhnya rasa sakit kerana berbaring terlalu lama. Dia cuba untuk duduk namun cukup sakit dirasakan apabila menggerakkan tubuh terutama sekali bahagian perutnya masih tidak selesa.
“Bantal... boleh tolong tinggikan tak?” Pintanya dengan raut wajah yang sukar ditafsirkan.
Arya meletakkan dua biji bantal yang ada itu secara menegak ke kepala katil. Dia memerhatikan Eric mengengsot sedikit sebelum duduknya diperkemaskan dan selimut ditarik sehingga ke paras pinggang.
“Awak okey tak?” Soal Arya lagi. Selalu sangat dia bertanya sama ada lelaki itu okey atau tidak. Dah kenapa?
“Terima kasih.”
Dalam hati Arya dah rasa lain macam. “Lain yang orang tanya, lain pula yang dia balas.” Arya membebel di dalam hati. Takut terluah, karang ada yang telan aspirin lagi banyak. Naya pulak!
“Awak okey tak ni?”
“Kenapa? Kau dah nak balik ke?” Laaa... boleh pula soalan tersebut yang diajukan. Eric... Eric! Orang tu tanya okey atau tidak. Bukan cakap fasal nak balik.
“Tiga kali saya tanya awak, ‘awak okey atau tidak?’ tapi awak ni memang tak makan saman betul! Langsung tak menjawab soalan!”
“Saya okey.”
“Haaa! Boleh pun jawab macam yang saya tanya. Apalah payah sangat nak beritahu awak okey ke tidak? Kalau ada bahagian yang tak selesa, saya boleh panggilkan doktor untuk periksa keadaan awak. Sekejap lagi pasti doktor akan buat rondaan, jadi awak rehatlah. Jangan banyak bercakap.” Nampak sangat yang peranan bercakap tu banyak dimainkan oleh Arya sendiri berbanding Eric. Lelaki itu hanya menjawab ringkas-ringkas sahaja. Selebihnya matanya sahaja yang bergerak memastikan perubahan yang berlaku di wajah Arya. Bimbang Arya bakal marah mungkin.
“Kau okey?”
“Kenapa tanya macam tu? Yang tak okey tu awak, bukan saya.”
“Kau tak cerita lagi dekat aku. Fasal apa kau marah sangat malam tu? Aku ada buat silap ke? Aku hanya nak ajak kau makan-makan sambil berbual. Sorry kalau kau rasa gaya aku macam memaksa.”
“Kenapa tak cakap DEW tu restoren dan bukan kelab hiburan?”
“Aku tak sempat nak cakap, nak jelaskan... kau dah marah-marah. So, apa pilihan yang aku ada?”
“Ala, boleh sangat kalau awak nak mencelah waktu saya marah. Bukan tak boleh cakap itu restoren, kan?”
“Siapa yang beria-ia nak lintas jalan tak tahu makna bahaya?”
“Saya.”
“Tahu pun!”
Eh, boleh pula mereka bertekak sekarang? Bukan hendak perbaiki keadaan tetapi masing-masing hendak menegakkan benang yang basah. Tak mahu mengaku kalah untuk angkat bendera putih masing-masing.
Excuse me? Korang bertekak apa ni sampai aku dekat luar pun boleh dengar?” Ted tiba-tiba terjengul di muka pintu yang dibuka. Matanya bersilih ganti memandang Eric juga Arya. Lain yang diharapkan lain pula yang terjadi. Orang suruh berdamai, bukan sambung bergaduh macam anak kecil.
“Setelkan mana yang patut setel. Aku panggil doktor sekejap lagi.” Ted dah menegur sebelum menutup pintu. Hilang terus dia dari situ.
“Sekarang ni aku cuma nak tahu, kenapa kau marah sangat dekat The Trio terutama sekali aku? Selagi kau tak beritahu jawapan, jangan harap kau tinggalkan bilik ni macam apa yang kau buat malam tu!” Eric dah usap dagu. Macamlah dia menyimpan janggut sampai perlu berkelakuan begitu.
“Perghhh! Dah mulalah tu nak tunjuk kuasa veto dia!” Protes Arya yang mulai tak senang berdiri. Ikutkan mahu sahaja dia cabut dari bilik tu, tetapi masalah kalau dibiarkan tanpa penjelasan sampai bila-bila pun ia takkan selesai. Nak tunggu lagi berapa semester baru boleh berbahas benda yang dah lama berlalu tu? Eh, semester? Ini semester terakhirnya. Lepas ni memang harap-harap dah tak jumpa lagi dah!
“Awak sedar tak apa yang awak dah buat masa awal semester lepas? Apa yang awak lakukan di depan pintu lif tingkat dua Fakulti Art & Music tu? Awak ingat apa cabaran dare yang awak cuba penuhi depan pintu lif tu? Siapa mangsa random awak yang tak berdosa sedikit pun tiba-tiba sahaja dimalukan macam tu sekali? Pernah awak datang depan dia dan minta maaf kerana menjadi mangsa keadaan? Pernah awak fikirkan semua tu dan kesannya terhadap gadis tu?”
“Mana kau tahu fasal tu?”
Eric masih tidak faham bahawa gadis itulah Arya. Gadis yang menjadi mangsa random dan dimalukan itu adalah individu yang berdiri di sisi katilnya sekarang.
“Awak masih nak tanya lagi?” Arya menjongket kening semacam tidak percaya. Kalaulah Eric itu benar-benar si gula-gula kapas, dah lama Arya squeeze, penyekkan dan kepal-kepal sampai lumat! Geram. Tahap kesabarannya memang dah tak boleh nak tolerate lagi. Dah tipis!
Eric pandang wajah Arya yang tidak terarah kepadanya. Semacam ada sesuatu yang masih belum terungkai. “Mana dia tahu fasal tu ek?” Hatinya berdetik tidak selesa.
“Awak lupa ke siapa yang awak cium?”
“Cium?” Arya tahu fasal tu juga ke? Siapa yang bocorkan rahsia ni? Ted, Ivan, Azri atau sahaja Firhan? Atau, Arya ke yang menjadi mangsa random tu?
Arya mengetap bibir menahan rasa. “Apalah lembab sangat mamat ni berfikir?”
“Kau... kau ke yang aku cium tu?” Terdetik di fikiran Eric untuk mengesahkan apa yang bersarang dalam kepala otaknya.
“Sekarang baru nak tanya?” Kalau boleh ingin sahaja Arya memaklumkan bahawa Eric menjadi lelaki pertama merampas ciuman pertama yang seharusnya diberikan kepada suaminya. Tetapi dia tidak mahu Eric menjadi riak. Besar kepala pula mamat tu nanti.
“Aku tak tahu.” Tak sangka itulah kebenarannya. Biar betul Arya adalah gadis yang diciumnya dulu? Gadis yang mendapat ciuman pertamanya itulah yang disukainya sekarang.
Sorry.” Ujarnya lagi.
“Hmm...” Arya tak tahu nak marah macam mana lagi. Mendengarkan permohonan maaf yang ditunggu-tunggu sekian lama itu seakan api kemarahan dalam hatinya yang marak menyala kian padam sedikit demi sedikit. Tidak secara terus namun memberi kemaafan itu lebih baik dari menyimpan dendam. Cukup-cukuplah rasa sakit hati yang dihurung sehingga kini, takkan hendak dibawa rasa sakit hati itu sehingga dia mati. Nauzubillah!
“Tapi, kau patut rasa bangga tau!”
“Kenapa pulak?”
It is exactly how I imagined my first kiss to be.”
Amboi bukan main lagi nak berbangga dengan benda-benda seperti itu?
“Saya tak rasa bangga langsung! Awak tu aje yang tak tahu nak bezakan mana halal, mana haram. Semua nak main taram aje!”
“Kau marah akulah ni?” Eric dah mencebir bibir.
“Iyalah... dah elok saya rasa panas dalam hati ni reda, boleh pulak awak petik balik suis marah saya ni menyala semula?”
“Haaa... ni baru betul Arya aku. Dia takkan cepat sejuk hanya dengan ungkapan maaf. Kena uji betul-betul. Ternyata marahnya tu masih bersisa.”
Sejak bila pula Arya itu jadi miliknya? Sesedap mulut aje dia bercakap. Arya pula boleh tak perasan bila dipanggil begitu.
“Betul ke nak saya marah-marah?”
Eric terus terdiam. Dahinya berkerut sambil membayangkan apa yang bakal terjadi jika Arya betul-betul marah dan mengamuk sekarang.



WAJAH anaknya yang ralit menonton televisyen itu dilihat seimbas. Encik Johan beralih dari ruang makan ke ruang tamu sebelum duduk di sofa bujang. Tadi dia menemankan Puan Afidah di dapur menyediakan minum malam. Akibat lama sangat menunggu pai strawberi yang dibakar si isteri dalam ketuhar pembakar, terus sahaja dia bergerak ke tengah rumah.
“Ayah tengok kebelakangan ni rajin Fiy turun KL. Fiy jumpa Hannah ke?”
“Terlanjur ada kursus dan seminar, yah. Itu yang Fiy singgah sekejap jumpa Hannah kalau dia lapang. Kenapa ayah tanya?”
Haafiy langsung tidak memasang curiga bila Encik Johan menyoal perihal Hannah. Bukan selalu Haafiy dapat bertemu dengan adik sepupunya itu, jadi kesempatan yang ada setiap kali ke Kuala Lumpur turut diisi dengan mengatur pertemuan. Kalau bukan dengan Hannah, teman-teman sepengajiannya semasa di Universiti Al-Azhar ramai juga bekerja di Kuala Lumpur dan Selangor. Nak harap berjumpa Hannah di Johor Bahru, Haafiy selalu sahaja sibuk dengan kerja-kerjanya di hospital setiap kali Hannah pulang ke Skudai. Memang payah jika hendak mengatur pertemuan mahupun setakat keluar makan-makan. Kalau dengan Eschmel selalulah juga dia berjumpa.
“Fiy sukakan Hannah ke?”
“Hannah tu Fiy dah anggap macam adik. Tak mungkin Fiy nak sukakan dia.”
“Selalunya apa yang kita cakap ni tak seiring dengan apa yang ada dalam hati kita Fiy. Di mulut Fiy anggap Hannah tu macam adik. Di hati? Fiy jujur dengan perasaan Fiy sekarang?”
“Fiy tak pernah tergerak hati nak simpan perasaan dekat Hannah, yah. Fiy tak boleh nak paksa hati ni untuk sesuatu yang tak mungkin.”
“Dulu pun nenek yang cadangkan untuk jodohkan kamu berdua. Masa tu kamu berdua tak ada perasaan di antara satu sama lain. Macam mana nak berkahwin? Sekarang ni Hannah pun dah nak habis belajar, rasanya tak salah kalau kamu berdua berkahwin seperti permintaan nenek. Kamu tak kasihankan nenek ke? Beria-ia nenek nak tengok kamu disatukan. Rasa tu boleh dipupuk kalau kena dengan caranya Fiy.”
Bagaimana lagi hendak dipupuk rasa dalam hati seperti yang dikatakan oleh Encik Johan jika Haafiy sendiri tidak pernah terfikir untuk menikahi Hannah. Jangan kerana mendahulukan permintaan nenek, mereka berdua terpaksa memperjudikan masa depan masing-masing.
“Fiy dah masuk usia sepatutnya berumah tangga. Dengan kerjaya Fiy yang sibuk tak tentu masa tu, lebih elok jika Fiy berkahwin cepat. Ada juga yang boleh tolong uruskan makan pakai Fiy sebagai isteri. Takkanlah dah besar panjang begini pun nak harapkan emak uruskan semuanya? Fiy fikirkanlah dahulu. Biar ayah dan emak cuba risik-risik dengan Pakcik Kimi kamu tentang Hannah. Manalah tahu kut-kut mereka sudah berubah fikiran dan tidak lagi menghalang. Dapat juga Fiy dan Hannah gembirakan nenek.”
Bila sahaja nama nenek turut tercuit sama dalam perbualan tersebut, Haafiy jadi serba salah pula. Dia sendiri sayangkan neneknya dan berharap bahawa dia mampu menggembirakan nenek tetapi untuk berkahwin dengan Hannah itu sesuatu yang boleh dianggap mustahil. Hannah apatah lagi, mesti gadis itu turut tidak bersetuju.
“Apa yang abang bualkan dengan Fiy ni? Rancak bukan main lagi.” Puan Afidah meletakkan dulang berisi minuman panas juga pai strawberi yang baru sahaja disediakan. Tak adalah sesukar mana menyediakan pencuci mulut sebegitu. Saiznya pun mini sahaja.
“Bual kosong aje mak.”
“Fasal apa?” Haafiy terus terdiam. Tak berani hendak membuka cerita fasal Hannah di depan emaknya.
“Hannah.” Encik Johan tolong menjawabkan bila Haafiy tidak menyambut soalan yang diajukan.
Haafiy tergamam tak tahu nak sorok muka dekat mana. Lagi-lagi di depan emaknya.
“Kenapa dengan Hannah?” Puan Afidah boleh pula terlupa akan perbualannya dengan sang suami tempoh hari.
“Fasal nak meminang Hannah untuk Fiy. Lupalah tu?”
“Oh, aaah... fasal yang tu ke? Saya ingatkan apalah tadi yang abang bincang dengan Fiy. Kut-kutlah Hannah tak sihat ke apa?” Bicara seorang doktor bukankah selalunya begitu. Berbincang pun fasal kerja. Nak-nak Haafiy seorang doktor bedah manakala Encik Johan merupakan seorang doktor gigi yang memiliki klinik sendiri, pusing-pusing cerita mereka berdua pasti berkait dengan bidang perubatan.
“Mak suka ke kalau Fiy kahwin dengan Hannah?” Haafiy menyoal. Sudah terang lagikan bersuluh, hendak diajukan juga soalan tersebut.
“Tentulah mak suka. Hannah tu baik budaknya. Cantik dan bijak lagi. Tak ada yang kurang.”
“Tapi, Fiy dah anggap Hannah tu macam adik. Tak semudahnya Fiy nak jadikan Hannah sebagai isteri hanya kerana memenuhi permintaan nenek. Fiy harap mak dan ayah faham.”
“Mak dan ayah faham. Cuma biarkanlah kami berjumpa dengan Pakcik Kimi kamu tu dulu. Kalau betul Pakcik Kimi menolak, Fiy carilah calon isteri Fiy sendiri. Fiy pun bukan muda lagi. Tahun depan dah nak masuk 30 tahun.”
Usia 30 tahun itu bukan muda lagi. Kalau teman-temannya yang sudah berkahwin, anak pun dah berderet dia masih terkapai-kapai tak ada calon isteri. Nak dikatakan tiada rupa, wajahnya boleh tahan tampan. Ada iras-iras pelakon Indonesia yang bernama Lucky Perdana itu. Nak dikatakan tiada kerja, jawatan sebagai doktor itu apa? Nak dikatakan tiada duit, gajinya menimbun dalam bank jarang diguna. Kesimpulannya hanya satu, calon sahaja yang dia tiada.
Haafiy sendiri tak sempat nak pasang antena mencari jodoh di zaman belajarnya. Tumpuannya kalau belajar, maka belajarlah. Sekarang bila bekerja, fokusnya juga hanyalah kerja. Bukan tak pernah doktor-doktor di hospital mengesyorkan mana-mana doktor muda mahupun jururawat satu hospital, Haafiy yang tak ada masa nak berkenalan dan diperkenalkan. Sibuknya mengalahkan dialah seorang sahaja doktor yang ada di hospital tersebut.
“Terpulang mak dengan ayahlah. Fiy ikut aje.”
Tiada kuasa Haafiy hendak membantah. Lagipun dia bukannya ada teman wanita buat masa sekarang. Masanya banyak ditumpukan dengan kerja, mana sempat hendak mencari calon isteri apatah lagi beristeri. Kira okeylah jika emak dan ayah ingin mencarikan jodoh buatnya. Hendak mengharapkan diri sendiri, mahunya sampai tua pun tak cari-cari.
Puan Afidah senyum sahaja bila Haafiy menyerahkan soal jodoh bulat-bulat kepadanya. Dia sendiri tidak kesah dengan siapa pun Haafiy berkahwin. Kalau dijodohkan dengan Hannah, lagi bagus. Mudah kerjanya. Lagipun keluarganya sudah mengenali Hannah dengan lebih rapat. Jadi tiada masalah jika ingin meneruskan hubungan yang berlangsung.
Haafiy meminta diri untuk ke kamarnya. Berada di ruang tamu dengan emak dan ayahnya, pelbagai soalan bakal diajukan. Bimbang panjang kisahnya nanti. Dia mendaki tangga ke tingkat dua menuju ke kamar paling hujung. Pintu bilik terkuak sebelum dia melangkah masuk dan menguncinya dari dalam.
Tubuhnya dihamparkan ke atas katil sebelum dia berpusing dan mengiring ke kiri. Dia mengeluh lemah. Memikirkan soal kahwin hatinya diasak dengan pertanyaan. Bagaimanalah penerimaan Hannah ke atasnya jika isu perkahwinan dibangkitkan sekali lagi? Adakah Hannah akan membencinya? Adakah Hannah akan menjauhkan diri?
“Kalaulah Hannah kekal sebagai adik itu lebih menyeronokkan berbanding menjadi isteri...” Kata-kata itu berlegar-legar di kepalanya kini.