my rants

10/03/2016:
# If it's not too late, can't we get back together?

Mar 11, 2016

.bittersweet 2.



2
Aku mengejarmu dalam bayang-bayang yang kian menghilang dek suasana malam kian bertukar siang.

“HAI!”
El mengangkat muka. Ditilik pemilik suara yang menyapanya. Tak sangka gadis yang dirindui itu kini berada di depan mata. Lambaian kecil yang menyapanya itu disambut dengan wajah tercengang juga mulutnya yang sedikit melopong. Rasa tidak percaya pula melihatkan figura yang berdiri di depan matanya sekarang sedang menguntum senyuman paling indah pernah dilihat dan dirindukan.
“Awak!” El hampir terjerit melihatkan keberadaan Aqis di Little Reading Hut.
“Hihihi... sihat?”
“Alhamdulillah, awak pula? Sihat? Mana awak menghilang ni? Lima bulan senyap tanpa khabar berita. Awak ke mana sebenarnya? Langsung tak telefon, mesej mahupun kirim poskad macam selalu.”
“Ahaha... sabar. Soal satu-persatu la.” Masih seperti tadi tidak lekang senyuman Aqis terlukis di bibirnya.
El yang berada di kaunter beralih keluar. Dia mengajak Aqis untuk duduk di kerusi yang ada. Teliti gadis itu diperhati demi mengubati rasa rindu yang menggunung.
“Awak sihat?”
“Macam yang awak nampak. Alhamdulillah saya sihat. Awak?”
“Saya sakit.” Andai rindu itu adalah penyakit yang sukar dilihat dan diubat, El sudah lama berada di dalamnya. Sakit rindu pada orang jauh yang kini berada di depan mata.
“Sakit?” Atas bawah Aqis melihat keadaan lelaki itu. Betulkah El sakit?
“Sakit rindu.” Jawapnya padat. “Ke mana awak menghilang sampai lima bulan senyap.”
Lega Aqis mendengarkan. Bimbang dia sekiranya El benar-benar sakit dan Aqis tidak dapat menolong. “Saya sibuk sikit. Berpindah kerja juga berpindah rumah. Jadi agak kelam-kabut sebenarnya nak manage semua benda dalam satu masa. Faham-faham sajalah hidup di Jepun semuanya bergerak dengan pantas.”
“Sampai tak boleh mesej satu pun?”
Sorry, my bad.” Banyak hal yang berlaku dalam tempoh lima bulan Aqis menyepikan diri. Antara berani atau tidak untuk dia berkongsi cerita dengan El. Melihatkan keterujaan lelaki itu membuatkan hasratnya terpaksa dimatikan sahaja. Lain kali sahajalah diberitahu pada lelaki itu sebab sebenar dia mendiamkan diri begitu lama.
It’s okay. Awak ada depan mata ni saya dah cukup bersyukur.” Pedulikanlah dengan alasan-alasan yang lain. Itu semua sudah tidak penting. Lega melihat Aqis sekarang tidak mampu digambarkan dengan kata-kata. “Awak balik ni ambil cuti ke macam mana?”
“Haah, ambil cuti lama sikit. Lagipun hujung minggu ni Angah saya kahwin. Jadi, kenalah saya balik.”
“Angah kahwin? Wah, senyap-senyap aje Angah sorok calon isteri!” El rapat juga dengan Taufiq tetapi tak terfikir pula untuk bertanya tentang Aqis selama gadis itu menyepi.
“Saya sendiri pun tak tahu. Sebulan lepas baru dia cakap dengan family, nak kahwin. Terkejut jugalah mama dengan papa dengar berita tiba-tiba macam tu. Majlis sebelah perempuan dah lepas cuma saya tak dapat join.” Tas tangan yang dipegang atas riba kini dibuka. Sekeping kad undangan walimatul urus milik abangnya ditarik dan diserahkan kepada El yang tekun memerhati.
“Saya dah jemput ni jangan lupa datang.”
“Hee... insya-Allah.” Kad tersebut diambil sebelum isinya dikeluarkan dari sampul. Tertera nama mempelai juga tarikh majlis di muka hadapan. “Taufiq dan Najah.” Cantik sekali pilihan kad undangan yang dibuat. Kalau El berkahwin nanti dia pun inginkan kad undangan yang ringkas namun cantik seperti itu. Bukankah ia antara momen yang patut disimpan sebagai kenangan?
“Awak free tak sekarang? Saya ingat nak ajak awak lunch.” Memandangkan kehadiran Aqis tepat di waktu makan tengah hari harap adalah kesempatan untuk mereka makan bersama-sama. Sekejap pun jadilah.
“Saya puasa sunat hari ni.” Hari Isnin dan Khamis memang menjadi kemestian buat El untuk berpuasa sunat. Sudah terbiasa sehingga kekok pula jika dia meninggalkan.
“Oh, ye ke? Hmmm... takpe la kalau macam tu.”
“Apa kata saya temankan awak makan. Lagipun dah memang waktu lunch, kan?”
“Awak tak kesah? Macam tak sesuai pula kalau saya sahaja yang makan.”
“Laa... bukan apa pun. Saya dah biasalah.” Selalu sahaja Auf mengajaknya keluar makan sedangkan dia tahu El berpuasa. Bagi El pula semua itu tiada masalah. Dia yang ikhlas hendak berpuasa. Kenapa perlu marah jika ada yang makan di depan mata?
El bangun dari duduknya seraya mendekati kaunter. Dompet juga telefon bimbit yang terletak dalam laci dicapai. Kunci kedai di atas kaunter digenggam bersama.
“Jom?”
Aqis menurut sahaja. Dia berjalan di belakang El menuju ke pintu utama. Bila berdiri di luar dia dapat melihat belakang tubuh lelaki itu yang sedang mencangkung sambil mengunci pintu di sebelah bawah. Bila El berdiri dan memusingkan tubuh lekas sahaja Aqis memalingkan wajahnya ke tempat lain. Tidak mahu dirinya tertangkap sedang memerhatikan setiap tindak-tanduk lelaki itu.
“Awak nak makan kat mana? Fast food? Masakan panas? Nasi campur?”
“Nasi campurlah. Lama tak makan masakan Melayu jadi balik ni nak makan puas-puas.”
“Jemu dah dengan sushi?”
“Hahaha! Boleh tahanlah.” Bukan selalu pun Aqis menikmati sushi di Jepun. Dia sendiri hidup berdikari jadi memasak adalah pilihan utamanya dalam berjimat-cermat. Mujur mama selalu mengirimkan stok bahan kering untuk memasak dari Malaysia. Tak adalah susah mana dia menguruskan kehidupan berkelana di negara orang. Janji kukuh dia memegang jati diri sebagai seorang Muslim dan pandai menjaga diri. Kurang sedikit kebimbangan orang tuanya membenarkan Aqis bekerja dan menetap di sana.
“Kalau macam tu kita ke Bangunan Prisma. Ada banyak restoren baru buka kat tingkat bawah. Bolehlah awak pilih nak makan apa.”
“Bukan dulu banyak fast food? Dah buka restoren baru ya?” Sudah lama Aqis tidak pulang ke Malaysia apatah lagi menyinggah ke Little Reading Hut. Inikan pula hendak meninjau restoren-restoren sedia ada di Bangunan Prisma tersebut. Memang jarang termasuk dalam senarai lokasi yang bakal dikunjungi setiap kali ke mari.
Yup!”
“Okey.”
Jarak Bangunan Prisma dan Little Reading Hut yang tidak melebihi seratus meter membuatkan mereka lebih selesa menapak ke sana. El hanya duduk memerhati sementara Aqis membuat pesanan. Sempat lagi matanya meliar ke kiri dan kanan. Selalunya tingkat bawah Bangunan Prisma yang dipenuhi dengan restoren itu menjadi destinasi untuk pekerja-pekerja sekitar menjamu selera.
Skrin telefon bimbit yang sengaja disetkan dalam isyarat senyap itu tiba-tiba sahaja menyala-nyala di atas meja. Kelihatan nama Auf menyapa mata. El menjawab panggilan tersebut seperti biasa.
“Haah... teman kawan makan jap.” El menggaru pelipis yang terasa gatal. Banyak sangat soalan daripada Auf menujah telinganya kini. “Angah puasalah. Along ni... temankan makan bukan buat puasa Angah batal. Ye, jap lagi Angah balik. Berapa kali nak ingatkan ni?” Terangguk-angguk dia mendengar balasan kata Auf di hujung talian. Selesai sang abang menyampaikan pesanan panggilan ditamatkan.
Aqis meletakkan tray memuatkan makanan juga minuman yang dipesan. Seketika dia jadi segan untuk duduk di depan El memandangkan lelaki itu berpuasa.
“Awak pesan apa?” El memang mengetahui bahawa Aqis gemarkan masakan Melayu seperti nasi berlauk ataupun makanan panas. Kadang-kadang sahaja dia memesan menu berasaskan mi.
“Asam pedas ikan pari dengan kerabu mangga.” Menyebutnya sahaja sudah buat Aqis kecur liur. Malah, memasak menu sebegitu di Jepun amat sukar sekali kerana kesibukannya bekerja membataskan segalanya.
“Dah, baca doa lepas tu makan elok-elok. Banyak benda nak tanya sebagai ganti lima bulan saya merindu orang jauh.”
Merindu orang jauh? Adakah Aqis orang yang dimaksudkan? Kalau dah namanya lima bulan betullah tu. Tidak dapat menahan akhirnya Aqis tertawa juga. Masakan dia tidak merindukan El. Lima bulan itu terlalu banyak perkara yang hendak difokuskan sehingga Aqis rasa dia mengabaikan El cukup lama. Itu baru sahaja percintaan jarak jauh. Kalau dekat tetapi tidak berhubung sebegitu lama macam ada masalah pula dalam perhubungan mereka berdua.
Selesai sahaja Aqis menyudahkan makan tengah harinya mereka berbual-bual di situ seketika. Menjejaki semula lima bulan yang berlalu itu dengan pelbagai soalan juga berkongsi cerita di antara satu sama lain. Ada ketikanya Aqis tertawa mendengarkan seloroh El. Lelaki itu tidak kurang dengan usikan juga gurauannya setiap kali mereka bertemu. Barangkali itu modalnya melepaskan rindu.
“Lain kali jangan senyap lagi. Saya tak suka.” Jujur El meluahkan rasa hatinya.
“Maaf. Tak sengaja.”
“Kalau sebulan tu saya masih boleh tahan. Ni sampai lima bulan, saya jadi risau. Awak dahlah sorang-sorang kat sana.” Lainlah jika ada ahli keluarga Aqis yang turut meneman. Ini dia seorang sahaja. Tugasnya sebagai Pengurus Pemasaran sebuah syarikat perbankan membuatkan dia selalu bertukar-tukar cawangan sekitar Tokyo, Nagoya dan Kyoto. Itu berdasarkan apa yang diceritakan oleh Aqis kepadanya sebentar tadi.
“Hihihi... risau juga awak kat saya ya?”
“Mahunya tak risau. Dah nak masuk dua tahun setengah awak bekerja di Jepun. Bila nak pindah balik Malaysia?”
Hmmm...” Aqis semacam berfikir. “Dalam dua tahun lagi.”
“Dua tahun lagi?” Dua tahun tu lama sayang oi!
“Yelah, dua tahun. Pejam celik sekejap aje dua tahun tu tau!” Aqis sendiri ingin menimba pengalaman bekerja di bidang perbankan sebanyak mungkin di luar negara. Tak mahulah sekadar dua tahun setengah sahaja seperti yang dilalui setakat ini.
“Benarlah penantian tu satu siksa.” Datar sahaja suara El kedengaran. Sedangkan selama dua tahun setengah Aqis di luar negara membuatkan dia sentiasa bimbang inikan pula hendak ditambah lagi dua tahun? Memang tak senang duduk jadinya El memikirkan. Dia tiada hak untuk mempersoalkan kerjaya gadis itu tetapi dengan berjauhan ia benar-benar menguji hati masing-masing untuk terus setia.
Aqis itu seorang gadis yang cantik dan berperwatakan menarik. Tuturnya lemah lembut dan sangat menghormati orang tua. Gadis itu pandai menyesuaikan diri walau di mana sahaja dia berada bahkan disenangi oleh orang lain dengan cepat. Buktinya ahli keluarga El turut menyenangi peribadi gadis itu. Jadi, tidak hairan jika ada yang terpikat dengannya. Mahu Aqis tersangkut dengan mamat Jepun, gigit jarilah El nampaknya.
“Dua tahun lagi umur awak dan saya dah berapa?”
Aqis terdiam sambil mencongak, “29 tahun.”
El melepas nafas perlahan. Sedangkan ramai rakan-rakan El yang seusia dengannya sudah berkahwin dan memiliki anak, dia juga yang ketinggalan jauh di belakang. Encik Uwais dan Puan Akma sudah kerap berleter di telinga El. Bilalah anaknya itu ingin menamatkan zaman solo? Perhubungan mereka bukanlah suatu rahsia dalam kalangan keluarga masing-masing.
“Bila giliran awak dengan saya nak jamu orang lain makan nasi minyak?”
“Ala, kita masih muda lagi, kan? Tak kesahlah kalau lambat sikit nak jamu orang lain makan nasi minyak.” Aqis sendiri tidak mahu terlalu berharap. Sesuatu perhubungan itu tidak semestinya perlu diakhiri dengan pernikahan atau hidup berdua semata-mata. Masih banyak yang ingin dicapai Aqis dalam kehidupan mendatang. Semakin lama semakin dia merasakan bahawa sendiri itu lebih baik berbanding hidup berdua. Itu apa yang ditimba sepanjang hidup berkelana di Jepun seorang diri.
El mengeluh apabila jawapan Aqis tidak memuaskan hatinya. Baginya Aqis itu terlalu mandiri dan lebih mementingkan kerjaya berbanding perhubungan yang berlangsung. Bukan mudah dia mendapatkan gadis itu tujuh tahun lalu. Tidak mungkin El hendak mengalah begitu sahaja selepas bertahan selama ini.
“Sama aje alasan awak dari dulu.”
“Hihihi...” Aqis tersenyum.
Bukan tidak pernah mereka berbicara akan hal yang sama. Namun itulah jawapan yang selalu Aqis berikan sebagai langkah selamat. Mengikat hati lelaki itu dalam masa yang sama membiarkan dia bebas dengan impiannya. Mereka memiliki keinginan masing-masing. Aqis tidak mahu perhubungan yang mengongkong dan menyekat untuk dia terus mengembangkan kariernya.
Percintaan bukan tiket untuk pasangan menjadi penghalang setiap kemahuan diri. Definisi percintaan bagi Aqis hanyalah tali yang menghubungkan. Kuat tangan yang memegang di antara kedua-dua hujungnya menentukan selama mana mereka harus berpegang pada rasa yang wujud. Andai pegangan tali itu terlerai, ia patut disandarkan kepada tangan mana yang melepaskan terlebih dahulu. Semoga perhubungan tersebut kekal terikat kuat sampai bila-bila.
Tiba-tiba sahaja pandangan El terpaku pada susuk seorang gadis yang baru sahaja melangkah masuk ke ruangan restoren di mana mereka berada sekarang. Rasanya macam dia kenal. Tapi, El ingat-ingat lupa gerangan namanya.
“Siapa ek?”
“Tengok siapa?” Aqis tertanya-tanya. Dia ikut menelusuri arah anak mata El yang tertumpu ke suatu sudut. Seorang gadis yang memegang dompet kecil di tangan sedang meneliti senarai menu yang terletak di atas kaunter sambil membuat pesanan.
“Kenal ke?” Soal Aqis inginkan kepastian. Mengenangkan El jarang-jarang fokus perihal orang lain membuatkan Aqis penasaran untuk mengetahui siapakah gadis tersebut yang kini mencuri seluruh tumpuan lelaki di depannya.
Sue, ermm? Haa... Shuu. “Laa... yang tumpang berteduh hari tu rupanya.”
Tumpang berteduh? Aqis masih menilik gerangan gadis yang dimaksudkan. Boleh tahan orangnya. Tak adalah tinggi mana namun bertubuh kecil molek dan nampak begitu muda. Barangkali sebaya atau sahaja lebih muda daripada Aqis dan El.
Cantik orangnya. Ikhlas Aqis melahirkan pujian bilamana tumpuan El kembali kepadanya. “Muda sangat kalau awak nak pikat pun.” Seloroh Aqis menutup debar di dada.
Heh, pangkat kakak tu. Empat tahun lebih tua dari kita.” Tidak berselindung El menyatakan kebenaran yang diketahuinya.
“Ooh.” Aqis lega dengan makluman tersebut. Jangan El menyimpan perasaan yang berlebihan daripada rasa hormat kepada gadis itu sudahlah. “Dia cari tempat kosong ke?”
“Entah.” El menjongket bahu.
“Panggilah dia duduk semeja dengan kita. Kasihan pula sebab dah tak ada tempat kosong sekarang.” Ruang restoren sememangnya sudah penuh di waktu tersebut.
“Malaslah. Saya bukan kenal dia sangat. Sekali tu aje dia tumpang berteduh kat kedai sebab hari hujan.”
“Kalau saya panggil dah sah-sah dia tak kenal. Awak panggilah dia.”
Hmmm... yelah.” El memanjangkan leher demi mendapatkan tumpuan gadis yang sedang menatang tray sambil mencari tempat duduk itu. Seketika pandangan mereka bertaut bila El mengangkat tangan dan melambai ke arahnya.
Shuu meninjau ke kiri dan ke kanan. Namun, matanya terhenti melihatkan seseorang sedang memerhatikannya tidak berkelip. Dia tidak pasti sama ada lambaian lelaki di sebelah sana itu ditujukan buatnya ataupun bukan. Bila dia mengecam gerangan lelaki itu seperti pernah ditemuinya sebelum ini, yakinlah Shuu bahawa dirinya yang menjadi tumpuan dua pasang mata di meja tersebut.
“Ada apa dia panggil aku ni?” Rasa curiga kian menguasai diri. Lambat-lambat kakinya diayun menuju ke meja menempatkan seorang jejaka dan seorang gadis yang sedang ralit memerhatikannya.
“Shuu, kan?” Soal El inginkan kepastian. “Seorang aje?”
“Oh, awak yang kerja kat kedai buku sebelah tu kan?” Baru kini Shuu sedar individu yang dimaksudkan itu pernah ditemui di Little Reading Hut beberapa hari lepas.
“Duduklah, makan di sini.” Pelawa Aqis. Hendak menunggu El mengajak banyak pula soal jawab yang tidak berkait. Orang tu dahlah datang hendak makan. Boleh pula El berbasa-basi akan topik yang tidak penting. “Saya Aqis, kawan El.”
“El?”
“El tu nama saya.” Selamba sahaja El mengakui diri.
“Okey.” Tak adalah penting mana pun mengetahui nama lelaki itu tetapi dah orang nak beritahu Shuu dengar ajelah.
“Duduklah, lagipun takde tempat kosong sekarang.” Ajak Aqis sekali lagi.
“Kalau macam tu saya tumpang duduk sini ajelah.” Shuu memerhatikan pinggan yang berada di atas meja. Hanya ada satu sahaja itu pun sudah separuh nasi berlauk di dalam pinggan itu dihabiskan.
“Saya seorang sahaja yang makan, El puasa. Dia temankan saya aje.” Tanpa diminta ringan pula mulut Aqis memberitahu. Faham dengan pandangan mata Shuu walaupun gadis itu tidak bertanya apa-apa. Dapat dirasakan bahawa gadis yang empat tahun lebih tua daripada mereka itu memang tidak banyak bercakap.
“Oh...” Shuu menadah tangan demi membaca doa makan. Naik segan pula dia menikmati rezeki di depan mata sedangkan setiap tingkahnya diperhati malah lelaki di depan itu sedang berpuasa. Kekok terasa saat setiap suapan itu dikunyah dalam mulut.
“Kerja kat sini ke?” Ramah sungguh Aqis menyoal.
El hanya diam memasang telinga. Dia arif bahawa Shuu merupakan seorang tenaga pengajar di Pusat Tuisyen Prismatic. Cuma subjek juga jadual kerjanya yang bagaimana sahaja tidak diketahui oleh El.
“Tolong sikit-sikit kat pusat tuisyen milik abang saya di tingkat atas.”
“Cikgulah ni?”
Seakan deja vu bila Shuu mendengar dialog yang sama keluar dari mulut El tempoh hari dengan apa yang diperkatakan oleh Aqis sekarang. “Saya bukan cikgu. Saya hanya menolong untuk beberapa hari sahaja. Jauh sangat bidang tugas seorang guru tu dengan profesion saya yang sebenar.”
“Awak bukan cikgu?”
Laju sahaja Shuu mengangguk. Terhenti suapannya bila tajam pandangan lelaki itu tertumpu ke wajah. Normallah jika sesiapa pun menyangkakan bahawa dia seorang guru sekiranya dikhabarkan bekerja di Pusat Tuisyen Prismatic.
“Ada cikgu tuisyen yang mengambil cuti kecemasan selama beberapa hari. Jadi, saya tolong gantikan tempat cikgu tu buat sementara waktu.”
“Ingatkan awak memang kerja kat sini.” Datar sahaja suara El kedengaran melahirkan kata-kata tersebut. Padanlah jarang-jarang dia melihat Shuu di Bangunan Prisma atau sahaja kawasan berhampiran. Rupanya gadis itu tidak bekerja secara tetap di pusat tuisyen terbabit.